Belajar dari tokoh Azam yang “menyebalkan”

Sebenarnya, saya nyaris menghentikan menonton sinema Para Pencari Tuhan (PPT) beberapa tahun lalu, saat “sebel-sebelnya” melihat kelakuan Azam..:)

Biasanya saya dan sahabat yang sesama ibu-ibu, di sela-sela aktifitas pekerjaan kami membahas persoalan remeh temeh. Enggan dianggap bergosip, kami memilih menjadi komentator dan membuat kesimpulan atas hikmah yang bisa dipetik.

Azam yang merupakan salah satu tokoh utama dalam PPT, dikisahkan sebagai muslim yang baik, dalam hal ketaatan menjalankan ibadah. Ia bukan hanya sebagai pengusaha penerbitan buku-buku Islami yang dikelola profesional bersama istrinya Aya, tapi juga seorang dermawan. Di kampungnya, ia termasuk orang yang disegani, setelah Bang Jack yang adalah tokoh agama, imam mushola dst. Pendapat dan sarannya dianggap sebagai referensi oleh banyak pihak.

Azam dan Aya, telah berteman dari kecil, sehingga keduanya telah mengenal dengan baik dalam waktu yang lama. Sampai suatu ketika mereka berjodoh dan mengaruhi kehidupan rumah tangga yang rupanya masih diwarnai berbagai konflik. Masalah yang timbul sebelum pernikahan mereka, terus mengiringi hingga kini, yaitu dengan kehadiran wanita lain Kalila, yang adalah sahabat Aya sendiri sebagai pihak yang sering memicu pertengkaran kecil hingga besar.

Dulu, kami berdua benar-benar dongkol banget dengan perangai tokoh tersebut.

“Kelaut aja deh Azam….!” begitu celetuk sahabat saya saking jengkelnya.

Di satu sisi ia sangat mencintai sang istri ( Aya), tapi di sisi lain, ia juga masih menyimpan rasa pada mantan kekasihnya, Kalila. Dan parahnya si Kalila ini dibiarkan tinggal di rumah mereka bersama ibunya Azam yang lebih dekat pada Kalila dibanding menantunya sendiri. Kedekatan itu bahkan diperlihatkan dengan tanpa tedeng aling-aling/ terang terangan.

”Iya, pria rapuh ga punya pendirian. Masih bagus tuh si Aya masih bisa sesabar itu…Kalo kita mah dah bilang ”elu dan gue – end” he he he” Begitu saya menambahkan.

Tapi itu dulu….saat kami masih menjadi penonton yang mau saja terbawa emosi hanya oleh sebuah skrip yang dimainkan dalam sebuah sinema. Barangkali karena kami terlalu menjiwai sehingga membayangkan tokoh menyebalkan semacam Azam itu ada di dunia nyata. Kini, kami sudah beranjak menjadi penonton yang dewasa…he he he

Teramat konyol melibatkan perasaan untuk melihat sebuah drama sandiwara tentunya. Saat ini kami hanya mau beranjak menjadi pengamat saja. Melihat, menganalisa, dan menyimpulkan apa sesungguhnya pesan yang sedang dibawa. Tidak lebih dan tidak kurang.

Maka, saat sang sutradara masih memelihara konflik itu ke dalam cerita yang terus bergulir, saya masih bisa berkomentar “Keren nih sutradaranya…tahun demi tahun berlalu, konfliknya masih bisa dipelihara tanpa berujung pada sebuah kesimpulan signifikan, itu adalah sebuah prestasi. Ide-ide yang mengalir bak mata air yang tak pernah ‘asat’/ berhenti itulah yang perlu diapresiasi.”

Di episode lalu si tokoh menyebalkan ( Azam ), memberikan rayuan gombal pada sang istri yang meragukan kesetiaannya saat ia telah beranjak menua.

Azam berceloteh “Kau tetaplah menjadi seorang wanita yang kukagumi. Wanita muda mengagumkan karena kulitnya yang halus dan segar, wanita dewasa mengagumkan karena kematangannya, dan wanita tua mengagumkan karena kearifannya!. Jadi meskipun rambutmu sudah berubah menjadi uban semua, kau masih menjadi wanita yang paling mengagumkan buatku!

Gubraaak! Kalimat terindah yang didengar Aya pastinya bisa menghapuskan sejenak kekesalan pada setiap perilaku sang suami.  Meski ia tahu, sang suami juga masih akan mengulangi dan mengulangi lagi hal-hal yang selama ini mungkin telah merenggut kenyamanan hidupnya. Apakah ini bisa dianggap sebuah pengorbanan? Entahlah…

Tapi ngomong-ngomong, jika setiap pria maupun wanita memberikan kekaguman pada para pasangan hidupnya sedemikian rupa sepanjang hidupnya….pastilah dunia ini akan penuh kedamaian. Tak perlu membuang waktu mengurusi masalah-masalah yang seharusnya tak perlu timbul atau ditimbulkan.

Akan lebih banyak waktu bagi manusia untuk naik kelas, memikirkan problematika sosial, kemasyarakatan dan berjuta proyek akhirat lainnya.

Semoga bagi kita yang sekarang ini telah membentangkan layar kapal mengarungi samudera hidup bernama ”keluarga”, kita bisa menggarisbawahi do’a menjelang pernikahan dulu, atau dahulu kala yang telah dipanjatkan….

Ya Allah, jadikanlah kami menjadi pasangan hidup yang saling menyempurnakan dalam peribadahan”. Dan ibadah itu pengabdian pada Sang Khalik, dengan terus menerus berusaha mengisi detik demi detik dengan hal terbaik, menuju akhir terbaik.

Jadi jelas….kapal kita akan berlayar menuju sebuah pulau : Khusnul Khatimah

Semoga Ramadhan ini, menjadi momen bagi kita semua untuk menundukkan hati dan jiwa. Memohon pertolonganNya untuk memberi kekuatan bagi diri, agar mampu terus berbenah. Menjadi pribadi yang selalu lebih baik, bagi diri, keluarga, sahabat dan semesta ini.  Semoga Allah memungkinkan kita semua menemui akhir hidup terbaik pada garis waktu yang telah ditentukanNya. Amien YRA.

Note : Bagi para sahabat remaja….cukuplah tersenyum sebagai renungan bagi semua…:)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s